Thank You Dr. Rifna Lutfiamida SpM.

Jadi awalnya mata gue merah merona selama berminggu-minggu. Akhirnya pergilah gue ke Klinik Mata Nusantara. Saat itu gue disuruh ke Dr. Rifna, dan setelah dipriksa ternyata mata gue memang infeksi karna softlens. Jadi di pinggiran bola mata gue ada jendolan putih kecil-kecil pas di zoom.

Ini beberapa tips darinya, berguna juga untuk para pengguna softlens :

“Pake softlens itu ga boleh lebih dari 6 jam, maksimal 7 jam karna kornea mata bisa kekurangan oksigen”

“Harus rajin bersiin, gaboleh dibawa tidur dan mandi”

“Bulu mata juga harus dibersiin pake kassa dibasahin air trus diusap ke bawah. Bulu mata yang kotor juga penyebab infeksi.”

“Poni yang turun-turun itu gasehat karna rambut kita kotor dan kotorannya masuk ke mata, so.. JEPIIIT!”

“Pake softlens terlalu lama menimbulkan gesekan yang lama juga, buat mata perih jadi infeksi”

Akhirnya gue dikasi obat tetes yang harus gue pake 2 jem sekali sebanyak 6 kali sehari selama 2 minggu. Kedatangan pertama gue menelan uang Rp 785.000,00 karna sebelumnya gue dipreksa sana sini. Setelah 2 minggu, gue balik lagi langsung ke dokternya. Doi bilang mata gue udah sembuh, tapi gue dimara-marain…

“Kamu jangan jorok lho ya! Mana, saya kan kemaren suru dibando?! itu rambut masih turun-turun begitu?!?! “

“iya dok.. lupa hehe”

“Mata itu dijaga dong… jangan sampe nanti nangis-nangis dateng ke saya ‘huhuhu dok, mata saya gimana dok’ dan saya uda gabisa apa-apa loh! ada tu pasien yang kaya gitu”

“Em.. dok.. saya bole pake soflens lagi?’

“ENGGA! …….. kalomau yang Daily…”

“Yang bulanan?”

“ENGGA!”

“Plis…”

“GABISAAA! nanti mata kamu kambuh lagi… jangan bandel deh!”

Saat itu hanya cek dokter gue bayar Rp 285.000. Akhirnya gue pulang dengan rasa kecewa karna gaboleh pake softlens.. dan seminggu kemudian gue disuru dateng untuk cek retina. Jujur aja gue takut diomelin lagi sama Doi, cuma ya gimana gue musti balik. Gue sampe spesial bawa bando taro tas supaya pas ke ruangan dia g ceritanya pake bando, tapi tetep aja gue lupa, untung dia juga gainget.

“Retinanya bagus.. UNTUNG KAN!”

“Dok.. bole pake softlens?” *tetep usaha

“TIDAK!”

“Yang daily?”

“Yang daily boleh…”

“Tapi mahal dok.. yang bulanan ya? 😀 “

*mukanya berubah galak*

“Bersi dok! ga jorok deh.. bersiiiiiiiiiiiiiiiiii banget”

“BERSIIIII BANGET?! gaboleh lebih dari 6 jam! Kalo expired jangan pake lagi.”

“Jadi bole, dok?”

“Haaah.. Yaudah.. Tapi inget ya! BERSIIII BANGEEEET!”

“YES! makasi dok… :D”

Akhirnya gue pulang dengan gembira karna gue oleh pake softlens lagi dan yang buat g seneng lagi adalah Dokter Rifna begitu perhatian sama gue, padahal ketemu aja baru 3 kali. Saat gue ngantri di registrasi buat bayar. Susternya dapet telepon.

“Halo. Oh.. Priscilla.. Baik, dok.”             “Priscilla…!!”

“Ya, saya…”

“85 ribu aja ya, dokternya gratis”

“kok bisa gratis, sus?”

“iya, dokter Rifna bilang tidak usah bayar..”

“Makasi ya!”

Well… Gue seneng banget ga harus ngebebanin bokap keluarin uang sekitar 200 ribuan lagi. Gue mau bilang Thank You ke Dr. Rifna Lutfiamida, cuma gue gatau gimana caranya. Semoga aja dia baca blog ini supaya dia tau kalo gue mau ngucapin makasi. Karna gue sendiri juga gatau kenapa dia bisa baik banget gitu, apalagi gue gapernah kenal dia sebelumnya. Skali lagi, makasi ya,Ibu dokter yang galak tapi baik… 🙂

-Priscilla-

Advertisements
Published in: on June 9, 2011 at 12:06 am  Leave a Comment  

Two person that i admire

Opa Fredy Usman Halim

Sosok pria berwatak keras tapi penuh dengan kedisplinan. Galak, tapi punya prinsip dalam hidupnya. Sedikit kasar tapi memiliki hati yang lembut dan kerendahan hati. Tiap hari minggu dari gue kecil hobi dia nonton tinju. Opa juga hobi banget sama taneman, semua taneman dia siremin tiap sore.Kesayangannya itu anggrek. Banyak yang bilang susah piara anggrek di Jakarta, tapi, sama opa gue, anggreknya berbunga semua dan naasnya gue gaboleh pegang, karna takut mati. -.-” Selain itu,  Setiap pagi dia selalu beli mie. SELALU sampai hari ini juga. Seperti biasa, dia hanya makan setangah, dan sisanya buat gue. Waktu kecil, tiap sore gue diajak ke warung “Om Cong” buat beli mainan. Mainan sederhana tapi cukup membuat hati anak kecil ini gembira dan senang. Om Cong selain usaha warung buat mainan anak-anak, dia adalah penjual akua galon dan kesana kemari nganterin galon pake gerobak. Dia juga salah satu tetangga yang hopeng sama opa gue.

Waktu musim pacet, tiap malem kita ke halaman bawa sumpit dan segelas air garam. Nelusurin tanah-tanah yang penuh dengan pacet. Diambil pake sumpit, cemplungin ke gelas air garem, dan pacet itupun meninggal dengan bahaagia. Musim capung, tiap sore kita ke halaman rumah buat nangkepin capung-capung yang lagi hinggap. Diambil, diputusin sayapnya, cemplungin ke akuarium ikan arwana, lalu.. HAP… capung itupun meninggal dengan bahagia juga. Musim lagi banyak-banyaknya tikus berkeliaran di halaman rumah, lagi-lagi tiap malem kita keluar dengan masing-masing membawa senapan yang sama besarnya. Bedanya, senapan gue pelurunya dari plastik san warna pink, senapan opa pelurunya asli dari besi dengan tekanan yang jauh lebih kuat. Kami berkeliling pekarangan, melihat ada tikus yang lewat, lalu.. DOR!!! satu tikus tertembak mati dilanjutkan dengan suara.. dor! (suaranya lebih kecil soalnya pelurunya plastik) tembakan lanjutan dari senapan gue setelah tikusnya mati. Pemburuan kamipun berakhir dan tikuspun meninggal dengan bahagia.

Di pekarangan belakang, opa punya 8 ekor burung yang salah satunya dinamai “Pagi” karna setiap pagi burung itu mengucapkan selamat pagi. Burung lainnya seperti burung biasa yang hanya bisa terbang. Kami juga punya dua ekor ikan arwana. Kata opa yang satu dari irlandia. Kedua arwana itu kita piara dari mereka sepanjang telapak tangan sampai sepanjang sikut. Oiya, gue pernah dibeliin 3 ekor anak ayam yang beda warna. Ada warna kuning, hijau, dan pink. Anak ayam itu begitu lucu dan karna diserahkan kepada anak kecil yang sedikit brutal ini, yang hijau dan kuning pun mati karna ga sengaja gue bejek. Karna shock, sisa si-Pinky gue rawat baik-baik sampe dia besar. Setelah besar, bulunya berubah jadi kuning (karna emang waktu kecil dia di highlight sama abangnya). Ayam itu udah ngga lucu dan gue acuhkan. Sepulang gue sekolah, gue menyaksikan hal yang luar biasa. Si pinky lagi dipotong sama oma gue. Dan naasnya lagi, dia digoreng buat makan malem. Jujur, hari itu gue ga makan sama sekali karna shock dan ga tega. Selain itu masi banyak piaraan lain seperti monyet, anjing, kelinci, kura-kura, iguana.

..

Engkong Suhardja Widirga

Sosok yang royal dan sayang sama ke 13 cucu-cucunya. Dulunya dia adalah producer film, dan sampe sekarang hobinya jalan-jalan kemanapun dan pulang bawa banyak dvd. Hobi lainnya adalah gonta ganti handphone. For your information lelaki berusia 70 ke atas ini sekarang memakai handphone onyx putih.

“engkong ga aktifin bbmnya, ga ngerti cara pakenya..”

“jadi buat apa beli blackberry?”

“ya buat telpon sama sms..”

“-___________-”

hape dia dari gemini, bold, bold putih, onyx, onyx putih, torch, dan sampai hari ini hapenya torch putih. Tapi tetep dia ga pake fitur BBM.. Dia orang pertama yang bakal nentang gue buat masuk ke dunia perfileman, karna menurut dia, itu dunia orang rusak dan gabagus. Dia juga selalu bilang kalo gue harus kuliah yang bener dan rajin. Nanti cari pacar yang baik. SELALU.

Published in: on May 8, 2011 at 5:07 pm  Comments (1)  

What is in Tanah Abang??

Sogo Jongkok

The Porters

Penjual Kacang Rebus

The Porters are waiting for truck….

Narcism…

Broken legs…

Sometimes life isn’t fair enough…

Stop looking at me….!!!!


Published in: on May 20, 2010 at 5:31 pm  Leave a Comment  

Just arrived!!!

Wednesday 12th May ’10… This is the first time i write in this blog…♥♥

Published in: on May 12, 2010 at 8:27 am  Comments (2)